Rabu, 14 April 2021 | 15:33 WIB

Petambak Garam di Indramayu Makin Menjerit, Harga Anjlok dan Stok Menumpuk

foto

 

Petambak Garam di Indramayu Makin Menjerit, Harga Anjlok dan Stok Menumpuk.

www.transaktual.com

Kebijakan pemerintah yang baru saja memutuskan akan membuka keran import garam pada tahun ini membuat para petambak di daerah semakin menjerit.

Di Kabupaten Indramayu contohnya, belum selesai persoalan stok garam yang menumpuk dan harga yang terus anjlok.

Kini para  mengaku dibuat semakin menjerit dengan adanya kebijakan import garam ini.

Salah seorang petambak garam, Kang Samiun (45) menilai, kebijakan import garam ini sama sekali tidak berpihak kepada petambak lokal.

"Kami menyayangkan adanya import garam," ujar nya saat ditemui di areal tambak garam di Desa Luwunggesik, Kecamatan Krangkeng, Kabupaten Indramayu, Kamis (18/3/2021).

Samiun mengaku, bahwa harga garam di tingkat petambak di Kabupaten Indramayu tidak stabil, bahkan lebih sering anjlok.

Sekarang ini harga garam berada di kisaran Rp 500 per kilogram. Sebelumnya, pada Januari-Februari 2021 bahkan harga garam anjlok drastis dan hanya dihargai Rp 250 per kilogram dari harga pada Desember 2020 yang masih berada dikisaran Rp 450 per kilogram.

Hal inilah yang membuat gudang-gudang garam milik petambak di Kabupaten Indramayu menumpuk. Mereka enggan menjual garam jika harga tidak sebanding dengan biaya produksi.

Petambak garam ingin harga yang mereka terima bisa berada dikisaran Rp 700-800 per kilogram.

"Saya di gudang ada 5 ton garam, belum mau dijual harganya gak sesuai dengan biaya produksi," ujar dia.

Samiun menyarankan, ketimbang membuka keran import garam, sebaiknya pemerintah memaksimalkan potensi petambak lokal dengan melakukan pembinaan.

Sehingga hasil produksi yang dibutuhkan untuk kebutuhan nasional bisa terpenuhi sekaligus kualitas garam di kalangan petambak lokal bisa meningkat.

Indonesia sendiri, diketahui selain terkenal sebagai negara agraria, dikenal juga dengan julukan negara maritim.

Hal ini tidak terlepas dari garis pantai sangat panjang yang dimiliki Indonesia, yakni 95.181 kilometer.

Namun, modal tersebut ternyata belum mampu memberikan manfaat lebih di lapangan, salah satunya soal pemenuhan kebutuhan garam nasional.

Seperti diketahui, pemerintah membuka keran impor garam ini dikarenakan proyeksi kebutuhan garam nasional mencapai 4,5 juta ton.

Sementara produksi garam lokal hanya bisa memenuhi 3,5 juta ton saja.

"Import garam sudah diputuskan melalui rapat Menko (Menteri Koordinator Bidang Perekonomian)," kata Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono saat mengunjungi TPI Karangsong Indramayu pada Minggu (14/3/2021).

 

Transakt.