Sabtu, 15 Desember 2018 | 06:38 WIB

Indonesia akan sambut AG dengan rekor dansa poco-poco

foto

 

Menpora Imam Nahrawi di tengah sosialisasi pemecahan rekor dunia "The Largest Poco-Poco Dance" di Gelanggang Mahasiswa Soemantri Brodjonegoro, Jakarta, Kamis (istimewa)

Jakarta transaktual.com

Indonesia akan menyambut pesta olahraga multi cabang Asian Games 2018, dengan pemecahan rekor dunia Guinness World of Records (GWR), dansa poco-poco terbesar atau "The Largest Poco-Poco Dance".

Pemecahan rekor yang direncanakan akan dihelat pada 5 Agustus 2018 oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) bekerjasama dengan Federasi Olahraga Kreasi Budaya Indonesia (FOKBI) ini, disebut-sebut akan diikuti sekitar 65 ribu peserta.

"Pemecahan rekor ini adalah sebuah acara spektakuler menjelang Asian Games sekaligus melestarikan budaya bangsa dan mengangkat harkat martabat Indonesia di pentas dunia yang tujuannya juga 'mendemamkan' lebih dahulu sebagai pertanda bahwa Indonesia telah siap lahir batin untuk menjadi tuan rumah Asian Games yang baik," kata Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi di Gelanggang Mahasiswa Soemantri Brodjonegoro, Jakarta, Kamis.

Sebagai langkah awal menuju pemecahan rekor "The Largest Poco-Poco Dance" tersebut, hari Kamis ini, pihak penyelenggara melakukan sosialisasi di sela penutupan turnamen Invitasi Bola Basket Antar Media Nasional (IBBAMNAS) 2018 di Gelanggang Mahasiswa Soemantri Brodjonegoro.

Dalam sosialisasi tersebut, Menpora beserta istri Shobibah Rohmah, Deputi III Kemenpora Raden Isnanta dan ratusan peserta melakukan tari poco-poco sebagai "pemanasan" untuk pemecahan rekor dunia nanti dengan dipandu empat orang instruktur.

"Saya berharap agar pemecahan rekor dunia turut juga mempublikasikan dan mensosialisasikan Asian Games dan semakin membangkitkan kesadaran masyarakat atas itu," ujar Shobibah yang juga Penasihat Dharma Wanita Persatuan Kemenpora.

Terkait dengan lokasinya nanti, pemecahan rekor dunia poco-poco ini akan memakai area sepanjang jalan protokol dari Istana Negara hingga Gelora Bung Karno (GBK), yang diikuti oleh berbagai lapisan masyarakat dari latar belakang yang beragam seperti pelajar, mahasiswa, TNI/Polri, sanggar senam dan masyarakat umum.

Sementara itu, pihak IBBAMNAS 2018 sendiri menyatakan bahwa pihaknya sengaja mengkolaborasikan sosialisasi poco-poco dalam kejuaraan basket antar media ini dengan tujuan untuk membantu menyukseskan kedua acara besar yang akan dihelat oleh Indonesia yakni Asian Games 2018 dan pemecahan trekor dunia.

"Momentum ini kami pakai untuk turut serta menyukseskan kedua acara besar tersebut khususnya didepan para awak media, sehingga kedua kegiatan ini akan semarak seperti yang diinginkan oleh Presiden RI Joko Widodo dan Menpora Imam Nahrawi," kata ketua panitia IBBAMNAS 2018 Hermansyah di lokasi yang sama.

Di penutupan IBBAMNAS 2018 ini sendiri, tim CNN Detik Transvision tampil menjadi juara setelah menundukkan tim Jusraga dalam partai final dengan skor 57-36.

(ant/transaktual)