Minggu, 27 Mei 2018 | 17:01 WIB

Polisi tangkap pemilik Ribuan Butir Obat Terlarang Jenis Carnophen

foto

 

Polisi tangkap pemilik 5.000 butir carnophen.

Martapura transaktual.com

Personel unit reserse kriminal Kepolisian Sektor Martapura Kota, Kepolisian Resor Banjar, Kalimantan Selatan, menangkap pria yang terbukti memiliki 5.000 butir obat-obatan terlarang jenis Carnophen.

Kepala Kepolisian Resor Banjar AKBP Takdir Mattanete melalui Kapolsek Martapura Kota Iptu Siswadi di Martapura, Kamis mengatakan, pria pemilik ribuan Carnophen berinisial KH (37).

"Statusnya sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditangkap di depan SPBU Menteri Empat Martapura saat petugas melaksanakan operasi Patuh Intan 2018," ujar kapolsek.

Ia mengatakan, penangkapan KH dilakukan petugas setelah melihat gerak-geriknya yang mencurigakan ketika melintas menggunakan sepeda motor saat operasi kepolisian terpusat itu.

Disebutkan, petugas yang curiga kemudian melakukan penggeledahan dan memeriksa kaleng putih yang dipegang erat tersangka hingga menemukan 5.000 butir Carnophen/Zenith.

"Barang bukti 5.000 Carnophen/Zenith dimasukan dalam kaleng putih dan rapi dibungkus menggunakan lima plastik putih bening masing-masing berisi 1.000 butir obat jenis narkotika itu," ucapnya.

Menurut kapolsek, tersangka yang terbukti memiliki dan menyimpan obat-obatan berbahaya itu kemudian dibawa ke mapolsek bersama barang bukti 5.000 Carnophen yang disita petugas.

"Penyidik melakukan pemeriksaan intensif terhadap tersangka terutama untuk mengetahui asal barang bukti yang dibawanya," ujar kapolsek didampingi Kanit Reskrim Aiptu Sonny Borneo.

Dikatakan, perbuatan tersangka yang memiliki dan menyimpan obat-obatan terlarang tanpa izin edar melanggar Undang-Undang kesehatan dan Undang-Undang Narkotika. "Carnophen masuk golongan narkotika sehingga tersangka melanggar pasal 112 ayat (1) UU no 35 tahun 2009 tentang narkotika jo pasal 106 ayat (1) UU no 36 tahun 2009 tentang kesehatan," katanya.

(ant/transaktual)